SCANNING

Holla!! Welkombek tu #dedinisopini. Di session opini kali ini saya mau sedikit (cerita) bahas tentang bentuk tubuh atau bahasa kerennya gendut atau kurus. Karna cukup bosen denger orang ngomong “eh lo gendutan ya din” atau “Lo kok kurusan sih” atau “gue gak mau makan ah, mau ngurangin makan, mau diet badan gue udah melar banget”. Well, kebiasaan orang Indonesia itu ketika mereka ketemu orang baru atau yang udah lama gak ketemu, even orang yang sering ketemu, hal pertama yang bakal dilakuin adalah scanning from head to toe orang tersebut. Ajibnya kadang dari kejauhan juga udah mulai scanning, dan ketika orangnya udah mulai deket atau udah ketemu face to face mereka bakal sounding what they’ve scanned dan hasil dari scanning itu juga bisa jadi bahasan pembuka ketika satu sama lain ketemu.

Cukup klasik memang, bagi orang yang gak terlalu peduli pasti anggep omongan itu cukup masuk kuping kanan keluar kuping kiri , tapi bagi orang yang cukup sensitif dan sangat caring to the body shape pasti omongan itu berubah jadi satu pressure buat naikin ekspektasi, contohnya kalo di bilang gendutan, orang yang sensi bakalan diet super lebay buat nurunin berat badan mereka, and literally struggle for achieve it, no matter what, karna mereka gak mau diakuin kalo mereka gendut, gemuk, atau lainnya.

Disini mungkin lebih banyak bahas tentang gendut dan sebangsanya, karna saya termasuk orang yang sering dapet hasil scanning itu. Honestly, saya gak ambil pusing sama pendapat orang tentang bentuk tubuh saya. Long story short, orang-orang mulai notice kalo saya gendut pas saya SMA, which was berat badan saya dulu sebenarnya lebih ringan daripada sekarang. Yet, dulu sempet kontra sama orang yang bilang gendut, saya selalu menyangkal then I said “actually I’m thin but the clothes just made me seems fat”. Tapi ya namanya orang yaa, mau senyangkal apapun saya kalo yang mereka liat saya gendut yaa presepsi mereka gak bakalan berubah.

Ada beberapa faktor yang membuat saya gak ambil pusing dan menganggap sah-sah aja punya badan gendut. Firstly, bagi saya gendut itu anugerah, mengapa begitu? Ketika orang lain bilang “Din lo gendutan” itu berarti saya bisa makan dengan cukup secukup-cukupnya dan tubuh saya ternutrisi dengan baik. Hidup di perantauan keras men! Bagi saya bisa makan tiga kali sehari aja udah mevvah banget, apalagi kalo bisa makan enak. Namanya juga perantau ya hidup jauh dari orangtua, gak ke urus orangtua, makan gak makan udah jadi hal klasik. Orang yang judge saya gendut, mereka gak tau kalo ibu saya selalu miris ketika saya pulang dengan keadaan badan kurus, kucel, dan gak jarang pula nangis karna liat badan saya. Makanya saya jarang pulang, selain gak punya ongkos, juga berusaha avoid to that moment, sebelum pulang pasti saya usahain buat nge-gendutin badan dulu meskipun hasilnya kadang sama aja, doi selalu bilang kalo saya kurus gak ke urus.

Kedua, karna perawakan saya memang cukup berisi dan gak tinggi-tinggi amat, thats why orang selalu notice (gendut) ketika pola makan saya cukup teratur. Bagian yang paling terlihat (besar) pasti pipi, lengan, dan paha. Bagian tubuh itu sih yang paling bikin orang notice dan seketika bilang “lo gendutan din”. And I am proud of myself, because of God has given to me the best body shape by his version.
Ketiga, gaya berpakaian saya. Sejak kecil saya selalu dipilihkan pakaian yang cukup besar dan lega oleh ibu, biasalah presepsi orangtua pasti biar gak sering beli baju, biar muat sampe gede, toh anak-anak masih dalam fase pertumbuan, jadi bisa lebih gede lagi. Dan ini yang menyebabkan saya sampe sekarang nyaman dengan pakaian yang ombrong-ombrong, lega dan gede, automatically bikin saya terlihat gendut.
Nah sekalinya pake baju yang lumayan ngepress dibadan, orang pada ngomong “kurusan din”, WTF!

Bagi saya hidup itu gak cuma buat mikirin bentuk badan. Lah iya kalo punya duit banyak, bisa treatment ini itu biar punya body yang ciamik, kalo yang duitnya tipis setipis triplek bisa makan aja alhamdulillah banget mana bisa bagi-bagi duit buat treatment ini itu. Saya termasuk orang yang ketika makan ya makan aja, gak mikir bakal gendut atau kurus. Mindet saya makan itu kebutuhan buat ngelanjutin hidup, meski juga ngejaga apa aja yang masuk ke dalam tubuh saya.

Saya orang yang cukup cuek tentang penampilan. Mau dikata gendut kek, kurus kek, I really don’t care. Hidup-hidup saya ngapain orang ikut campur. Saya hidup untuk diri saya bukan untuk orang lain meski saya juga butuh orang lain tapi dalam case yang berbeda. Saya selalu berusaha untuk abandon what people says, karna tuntutan publik itu gak ada habisnya, selalu aja ada yang dituntut dan kadang gak pernah dipikir dulu gitu sebelum ngomong, orang itu sakit hati gak, kecewa gak, sedih gak, mau bantuin orang itu buat menuhin tuntutan (nyebelin) itu gak.

Ah tauk ah saya lelah. Kesimpulannya makanlah pakai nasi jangan pakai ati. Sekian.

Manusia yang selalu di scan publik.
Dini Lutfia Anjani.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s